Ketika Pakan Kucing Lebih Premium Daripada Makanan Pemiliknya

Dyanfahrur.com – Kucing,Siapa yang tak kenal hewan berkaki 4, punya kumis dan berwajah lucu dan imut ini?  Hewan yang sudah ada sejak jaman firaun hidup dan dijadikan simbol patung ini sudah menjadi idaman manusia untuk dijadikan hewan peliharaan. Ya..saya sudah menyukai si “mpus” ini sejak sd. Ngelihat mukanya itu lo bikin iba iba gimana gitu. Apalagi kalo udah masang ekspresi muka melas, jadi bawaanya pengen ngelus dan bawa pulang ke rumah aja.

Selvi

 

Kali ini mau ngebahas kucing saya yang namanya SELVI. Kucing wadon (Betina) dengan gen Persia – Himalaya ini sudah menjadi penghuni tetap di kontrakan saya . awal mulanya dulu beli 500 ribu di grup pecinta persia di facebook. Gak tau kayaknya lagi ketiban durian montong. Ternyata si selvi ini udah dalam kondisi hamil. Okelah persiapan selanjutnya yang lebih penting adalah PAKAN DAN KANDANG. Alhamdulillah untuk kandang sendiri dikasih harga murah sama pemiliknya yang kebetulan tetangga sebelah yang jual (posting dijual selvie di grup facebook).

 

Pakan kucing ras itu ternyata gak sesimple yang saya pikirkan. Cukup nasi + Ikan + air putih saya kira cukup. Ternyata salah. Dia bakalan kena yang namanya pup mencret. Kalo di manusia istilahnya kena diare. :D. Browsing browsing, banyak sekali merk pakan kucing dengan segala kelebihan dan kekurangan masing-masing.  Akhirnya saya memutuskan untuk memilih EQUILIBRIO KITTEN. Karena disisi harga yang pas di dompet + Kualitas gak jelek jelek amat :D. Buat kebutuhan nutrisi si mpus gak boleh main main hehehe

Pakan Equil kitten

bahan-bahan equil

Dilihat dari gambar diatas adalah bahan bahan dan kandungan dari pakan si selvie EQUILIBRIO. Kurang lengkap apa coba dengan satu jenis makanan sudah mencukupi semua nutrisi, sedangkan saya yang sehari hari Cuma bisa makan nasi + Tempe + sambel aja udah nikmatnya kagak karuan. Enggak mikir gizi yang penting kenyang. hahaha. Setelah 4 bulan ngerawat selvie, lahirlah 2 kucing saya yang lucu, gemesin, gak bisa diem, dan paling doyan jilatin jempol kaki. Namanya SELA dan SELI.

Permasalahannya dimulai dari sini, ketika sudah punya 1 kucing indukan dan 2 anakan. Pasti biaya untuk pakan meningkat disertai dengan tingkat kebahagiaan sang pemilik. Kalo diitung-itung biaya per bulan buat ngasih makan + pasir mpuss ini sekitar 300 ribu per bulan. Whut…dari situ mulai ane nyambil freelance buat nambah nambah rezeki. Karena ane juga harus persiapan buat kuliah + bayar pinjeman bapak di bank (buat biaya sekolah smk) dan biaya kawin :v .

FUCK-YOU-IM-HUNGRY

dari situ,  saya coba me manage semurah mungkin biaya untuk ngurus kucing tapi tanpa mengurangi kualitas gizi untuk si mpus. Dapetlah pakan dengan merk LE CHEF dengan harga super diskon (ane bener-bener niat nyari yang diskonan). Langsung ane borong untuk masa waktu 4 bulan kedepan Include pasir juga yang mana mumpung dapet harga murah. Hahaha kayak emak emak aja nyari yang diskonan.

Well, meskipun biaya yang dikeluarkan kayak gitu sampe sampe ada temen kantor yang bilang “Mending buat belanja hong daripada buat beli pakan” terserah. Ini bagi saya adalah kepuasan lahir batin. Coba bayangin deh, pulang kantor muka kusut , badan pegel duduk melototin laptop mulu disambut dengan si mpuss di depan pintu (sayangnya bukannya meong atau ngelus ngelus kaki kek, ini malah tiduran :’( . hahahah namanya juga udah cinta , sayang, gimana lagi coba.

Seperti ada lem diantara saya dan kucing saya :v. Gak rugi dah besok yang jadi pasangan saya, kucing aja disayang apalagi kamu  :3.  Itulah tulisan singkat tentang pengalaman saya dengan kucing saya. Ambil yang baik-baiknya, kalo ada yang jeleknya buang ke TPA bantar gebang.Doa saya untuk mpuss saya semoga tambah gendut dan tambah gemesin. Jangan suka main ama kucing kampung ya.. :v susah ngurusnya. :D. 

*BONUS PICT

Sela

sela 2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *